Jejak-jejak Karyaku

Sabtu, 17 Oktober 2015

Penerbit PHP (Pemberi Harapan Palsu)



Zaman sekarang banyak yang ngaku penerbit mayor padahal bermental indie. Salah satunya adalah AGP, Alif Gemilang Pressindo. Penerbit itu awalnya memang indie tapi tahun 2012 jadi mayor. Bukunya beredar di gramed sih.
            Kenapa aku hati ini berbicara soal AGP? Jawabannya karena aku punya pengalaman pahit sama itu penerbit. Ceritanya gini:
            Tahun lalu 2014, tepatnya bulan juni/juli virra ditawari garap naskah orderan novel kolaborasi sama mas Bagus, owner AGP. Tema novel Mak comblang. 1 Novel penulisnya max 10 orang. Vira merekrut 9 penulis lain salah satunya aku. Dan penggarapan novel itu dikasih waktu 1 bulan. Katanya novel itu nanti akan terbit mayor AGP. Oke, kami ambil tantangan itu.
            Satu bulan udah selesai, revisi dan kirim ke AGP. Sekitar 1 bulan kemudian beneran di acc penerbit mayor AGP. Dan kami sepakat make jual putus aja biar cairnya cepet. Karena kami masih pemula yang penting novel nangkring di gramed lah. Mereka setuju terus ngirim mou ke Vira, ketua proyek novel kolaborasi.
            Setelah tanda tangan mou, vira Cuma dapet transfer 500 ribu padahal jual putus di mou 1.5000.000,- lagi-lagi kata ownernya sisa pembayaran setelah novel beredar di gramed. Dalam hati aku ngerasa aneh, 2 novelku yang make jual putus langsung dibayar lunas.
            SSingkat cerita konflik terjadi setelah ntu novel terbit dan masa preorder habis. Preorder gak mencapai 100 eks maka buku batal terbit di gramed. Jelas gue langsung naik darah. Perjanjian itu nggak ada di mou.
            Aku juga Tanya ke om Oke Sudrajat, penulis yang novelnya di acc AGP.

            Ariny Nurul Haq
om oke novelnya pernah terbit di alif gemilang pressindo kan? nah, aku mau nanya pas novel om oke terbit mereka mentargetkan preorder 100 eks gak? klo preorder gak nyampe 100 eks gak jadi diedarkan ke gramed.
#tolong banget dijawab. penting
Oke Sudrajatt
23/10/2014 12:24
Oke Sudrajatt

Aku gak ada target, mereka yg minta naskah untuk diterbitkan
23 Oktober 2014
Ariny Nurul Haq
23/10/2014 19:41
Ariny Nurul Haq
Hiks teganya penerbit itu membedakan penulis pemula dan senior. Naskahku di acc dikasih mou jg. Dah terbit n preorder tapi tiba2 mereka bilang preorder harus terjual 100 eks dulu klo gak batal beredar di gramedia
            Mendengar jawaban om Oke, aku merasa terzolimi. Diperlakukan nggak adil. Jelas dong aku marah? Aku ngeluarin unek-unek hati di blog. Ngebeberi semuanya di blog..
            Tak lama kemudian mas Bagus, ngebbm aku ngejelasin bahwa aku salah paham. Katanya buku tetap beredar di gramed asal penulis pindah ke system royalty, biar nggak merugikan penulis. Aku heran baru kali ini ada penerbit mou-nya bisa berubah dari system jual putus ke royalty. Tapi aku nggak ambil pusing. Bagiku yang penting ntu novel nangkring cantik di gramed. Dan akhirnya kami sepakat pindah ke system royalty.

            Sampai 2015, ntu novel tak kunjung ada kabar kapan nangkring di gramed. Aku tanyain mas Bagus,  dia jawab nunggu jadwal terbit kalau gak maret april. Ini bukti ucapan dia.

            Tapi faktanya sampe sekarang ntu novel gak ada kabarnya kapan beredar di gramed. Aku tanyain nggak pernah direspon!
Beberapa minggu setelahnya aku liat om wenda novelnya terbit di sana sumpah cepet banget nangkring di gramed.
Lagi-lagi aku merasa dizolimi dan diperlakukan nggak adil. Apa karena aku dan temen-teman masih belum punya nama jadi mereka bisa seenaknya ngulur-ngulur waktu terbit? Penulis pemula nantinya akan jadi penulis best seller dan aku bakal bikin mereka nyesel mempermainkan aku.
NB : Jangan ada yang koment, “Mbak, mbok dibicarakan baik-baik dulu? Ntar jatuhnya pencemaran nama baik loh!”
Jawabanku simple. Tak mungkin ada asap klo nggak ada api. Aku nggak mungkin kayak gini kalau mereka dari dulu ngerespon pertanyaanku untuk ngasih penjelasan kapan ntu novel beredar di gramed.
            Aku posting di blog karena nggak mau kalian jadi korban PHP ntu penerbit.

Kamis, 15 Oktober 2015

Open Preorder New My Novel

Halo, Ariny Holic. Ada yang kangen ma karyaku, nggak? Aku melahirkan novel baru lagi loh. Sebelum novelnya nangkring cantik di Gramedia aku buka preorder dulu.
Judul: Kau Begitu Sempurna
Penulis: Ariny NH
Editor: Radindra Rahman
Penerbit: Wahyu Qolbu
Genre: Novel
Harga: Rp. 38.000,-

Sinopsis:

“ANAK CACAT DILARANG SEKOLAH!”
Sedih, kecewa, itulah yang aku rasakan. Sempat aku merutuk dengan kondisiku saat itu. Multiple fraktur, begitulah dunia medis menyebutnya; kondisi patah di anggota gerak. Aku harus menelan kekecewaan karena banyak sekolah menolak kondisiku yang cacat.

Tak berhenti di situ, kekecewaan pun terulang lagi. Di saat teman-teman bisa pergi ke sana kemari dengan bebas, aku hanya bisa berteman sepi di rumah; sebuah ajang pencarian bakat pun menolak; yang lebih menyakitkan, seseorang yang aku cintai juga pergi meninggalkanku. Ya, semua karena kondisi fisikku yang tak sempurna.

Tuhan tidak adil! Tuhan pilih kasih! Sempat prasangka itu memenuhi pikiranku. Aku merasa terpuruk saat itu. Namun, aku coba tetap tegar dan berusaha bangkit mencari jalan keluar.

Inilah kisah nyata seorang gadis penyandang difabel; dengan keterbatasannya, dia mampu membuktikan bahwa fisik tak menjadi penghalang untuk berkarya.

….
“Cerita yang menarik dan penuh motivasi untuk orang-orang yang belum berani mendobrak dinding keterbatasan.”
(Mitha Juniar: penulis buku best seller “Gue Jomblo, Masbuloh?!”)

“Buku ini akan membuka mata kita bahwa Tuhan begitu baik dan menepati janji untuk memberikan yang terbaik bagi hamba-Nya yang sabar dan terus berjuang.”
(Wenda Koiman: novelis dan penulis skenario)

Minggu, 04 Oktober 2015

Berbagi ilmu Kepenulisan di MTs. Negeri Banjar Selatan 1

Tanggal 3 Oktober 2015 tingkat kekerenanku bertambah lagi. Pasalnya aku menghadiri acara berbagi ilmu kepenulisan di MTs. Negeri Banjar Selatan 1. Temanya "Penulis Berbicara Pelajar Bertanya." Dan aku jadi nara sumbernya.
Waktu pertama kali masuk ke kelasnya mendadak langsung grogi dan jantung berdegup kencang. Wew, muridnya banyak banget sekitar 115 orang. Padahal itu cuma kelas IX. Kelas IX ada 3 lokal A,B,C.
Mana banyak cowok berondongnya pula untung aku dah taubat gak ngincer berondong lagi :v
Ini dia fotonya :
Oh iya, selain aku, ada lagi narasumbernya. Dia cowok, umurnya lebih dewasa dari akulah. Namanya aku lupa yang jelas wajahnya mirip Eza Yayang, Pemeran utama Tukang Ojek Pengkolan. *moga-moga masnya gak baca postinganku ini. Bisa digetok ntar :D
Sebelum aku ngomong, Ibu Harya bacain profilku dulu. Sumpah, rasanya pengen tutup muka. Profil yang beliau bacain itu profilku zaman masih jadi anak alay. Terbongkarlah rahasiaku yang tergila-gila sama aa Pasha, notabennya berstatus laki orang. :D

Baru deh aku ngomong.
Yang aku sampai mulai dari awal bikin outline, ngebahasan genre-genre tulisaan, opening menarik, yang perlu dihindari, tokoh, karakter, seting, penyakit kepenulisan,  sampai modal penulis. Semua aku jelasin secara detail, ngasih contohnya juga.
Mamaku sampai gregetan, "Lo tadi itu kayak ngebaca buku. Orang yang diambil itu yang pentingnya aja."
Kalau soal kayak baca buku mungkin iya, aku belum terbiasa ngomong di depan banyak orang. Walaupun aku dulu di MTs, pernah ikut ekstrakulikuler.
Kalau soal yang penting, aku nggak setuju ma mama. Semua teknik kepenulisan itu penting. Aku sengaja panjang lebar beserta contoh biar mereka benar-benar ngerti.
Ibarat seorang kecil kalau lagi belajar baca, makan pasti orang tua kasih contoh yang baik ke anak itu dong ya?
Ngomong panjang lebar nggak kerasa udah 2 jam, tiba sesi tanya jawab.
Yang nanya pertama cewek. Katanya gini, "Mbak, kalau kita bikin cerita konflik awalnya tu kayak gini tapi lama-kelamaan konflik bertambah itu gimana?"
Aku jawab aja, "Dalam sebuah cerita apalagi cerpen itu hanya ada 1 konflik utama. Kalau banyak-banyak ntar jadi sinetron H.Muhidin nggak kelar-kelar."
Yang nanya kedua lagi-lagi cewek. "Boleh nggak sih gabung-gabungkan genre? Biar ceritanya nyambung gimana?"
Aku jawab, "Boleh banget. Contohnya film twiligth, itu film ada 3 genre : fantasy, action dan romance. Cara biar nyambungin perhatiin filmnya sampe abis."
Para cowok nggak ada yang mau nanya ntah karena udah mudeng atau malu plus takut pertanyaannya diketawain teman-temannya.
Selesai tanya jawab. Giliran mas Eza yayang KW itu yang ngomong, aku istirahat makan kue kotakan. risoles, pastel.
Mas Eza Yayang KW jelasinnya singkat aja mungkin karena teknik menulis udah kubahas atau keterbatan waktu.
Abis Mas Eza Yayang KW ngomong, istirahat makan siang dulu 30 menit. Baru masuk lagi, kali ini praktek bikin opening.
Aku kena bagian ngebantai opening bikinan orang. Agak susahnya ngebenerin bikinan orang apalagi waktu singkat, tapi untungnya aku bisa.
Acara selesai jam 13.00 WITA.
Abis itu mereka foto-foto dan cium tanganku. Ini aku berasa kayak orang udah tua banget -_- adikku aja nggak pernah cium tanganku :3.

Over all acaranya seru. Moga aja apa yang kusampain bermanfaat.
Nggak kapok deh diundang lagi jadi narasumber walaupun sekolahnya jauh.