Jejak-jejak Karyaku

Sabtu, 17 Oktober 2015

Penerbit PHP (Pemberi Harapan Palsu)



Zaman sekarang banyak yang ngaku penerbit mayor padahal bermental indie. Salah satunya adalah AGP, Alif Gemilang Pressindo. Penerbit itu awalnya memang indie tapi tahun 2012 jadi mayor. Bukunya beredar di gramed sih.
            Kenapa aku hati ini berbicara soal AGP? Jawabannya karena aku punya pengalaman pahit sama itu penerbit. Ceritanya gini:
            Tahun lalu 2014, tepatnya bulan juni/juli virra ditawari garap naskah orderan novel kolaborasi sama mas Bagus, owner AGP. Tema novel Mak comblang. 1 Novel penulisnya max 10 orang. Vira merekrut 9 penulis lain salah satunya aku. Dan penggarapan novel itu dikasih waktu 1 bulan. Katanya novel itu nanti akan terbit mayor AGP. Oke, kami ambil tantangan itu.
            Satu bulan udah selesai, revisi dan kirim ke AGP. Sekitar 1 bulan kemudian beneran di acc penerbit mayor AGP. Dan kami sepakat make jual putus aja biar cairnya cepet. Karena kami masih pemula yang penting novel nangkring di gramed lah. Mereka setuju terus ngirim mou ke Vira, ketua proyek novel kolaborasi.
            Setelah tanda tangan mou, vira Cuma dapet transfer 500 ribu padahal jual putus di mou 1.5000.000,- lagi-lagi kata ownernya sisa pembayaran setelah novel beredar di gramed. Dalam hati aku ngerasa aneh, 2 novelku yang make jual putus langsung dibayar lunas.
            SSingkat cerita konflik terjadi setelah ntu novel terbit dan masa preorder habis. Preorder gak mencapai 100 eks maka buku batal terbit di gramed. Jelas gue langsung naik darah. Perjanjian itu nggak ada di mou.
            Aku juga Tanya ke om Oke Sudrajat, penulis yang novelnya di acc AGP.

            Ariny Nurul Haq
om oke novelnya pernah terbit di alif gemilang pressindo kan? nah, aku mau nanya pas novel om oke terbit mereka mentargetkan preorder 100 eks gak? klo preorder gak nyampe 100 eks gak jadi diedarkan ke gramed.
#tolong banget dijawab. penting
Oke Sudrajatt
23/10/2014 12:24
Oke Sudrajatt

Aku gak ada target, mereka yg minta naskah untuk diterbitkan
23 Oktober 2014
Ariny Nurul Haq
23/10/2014 19:41
Ariny Nurul Haq
Hiks teganya penerbit itu membedakan penulis pemula dan senior. Naskahku di acc dikasih mou jg. Dah terbit n preorder tapi tiba2 mereka bilang preorder harus terjual 100 eks dulu klo gak batal beredar di gramedia
            Mendengar jawaban om Oke, aku merasa terzolimi. Diperlakukan nggak adil. Jelas dong aku marah? Aku ngeluarin unek-unek hati di blog. Ngebeberi semuanya di blog..
            Tak lama kemudian mas Bagus, ngebbm aku ngejelasin bahwa aku salah paham. Katanya buku tetap beredar di gramed asal penulis pindah ke system royalty, biar nggak merugikan penulis. Aku heran baru kali ini ada penerbit mou-nya bisa berubah dari system jual putus ke royalty. Tapi aku nggak ambil pusing. Bagiku yang penting ntu novel nangkring cantik di gramed. Dan akhirnya kami sepakat pindah ke system royalty.

            Sampai 2015, ntu novel tak kunjung ada kabar kapan nangkring di gramed. Aku tanyain mas Bagus,  dia jawab nunggu jadwal terbit kalau gak maret april. Ini bukti ucapan dia.

            Tapi faktanya sampe sekarang ntu novel gak ada kabarnya kapan beredar di gramed. Aku tanyain nggak pernah direspon!
Beberapa minggu setelahnya aku liat om wenda novelnya terbit di sana sumpah cepet banget nangkring di gramed.
Lagi-lagi aku merasa dizolimi dan diperlakukan nggak adil. Apa karena aku dan temen-teman masih belum punya nama jadi mereka bisa seenaknya ngulur-ngulur waktu terbit? Penulis pemula nantinya akan jadi penulis best seller dan aku bakal bikin mereka nyesel mempermainkan aku.
NB : Jangan ada yang koment, “Mbak, mbok dibicarakan baik-baik dulu? Ntar jatuhnya pencemaran nama baik loh!”
Jawabanku simple. Tak mungkin ada asap klo nggak ada api. Aku nggak mungkin kayak gini kalau mereka dari dulu ngerespon pertanyaanku untuk ngasih penjelasan kapan ntu novel beredar di gramed.
            Aku posting di blog karena nggak mau kalian jadi korban PHP ntu penerbit.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar