Jejak-jejak Karyaku

Rabu, 28 Desember 2016

Kasus Miss Ngibul



Kasus Miss Ngibul


Yang lagi heboh sekarang mah ceramah habib Rizieq. Kita hidup di zaman awalnya nuntut ujung-ujungnya malah dituntut.
Beliau kemarin getol banget nuntut ahok dipenjara, lah sekarang malah dituntut.
Hal itu sama seperti miss ngibul alias Lavira Wati atau biasa dipanggil Lavira Azzahra.
Tahun 2016 kan kasus literasi yang booming adalah kasus Rio, lini AGP, Juan. Nah si Miss Ngibul ini semangat banget jadi penengah kasus-kasus tersebut. Makanya pas awal KPPA berdiri dia diangkat jadi ketua. Terus Mbak Anisa & Mbak Rina inbox kurang setuju klo dia jadi ketua. Hingga akhirnya terbongkar kebohongan yang dilakukan miss ngibul. Adapun kebohongannya antara lain :

 
1.       Waktu event cerpen #SakitnyaTuhdiSini, katanya 12 cerpen terpilih bukunya diedarkan ke Gramed seluruh Indonesia tapi faktanya bulsyit. Pas tak tanyain kapan diedarkan ke Gramed, eh jawabnya, “Cuma edar di Gramed Jabodetabek soalnya aku lagi kena tipu orang 1 juta.”
2. Dia selalu bilang ke orang-orang punya percetakan sendiri di Yogyakarta tapi faktanya dia masih nebeng cetak di Mas Deni.
3. Akhir 2015 dia selalu bilang ke orang order buku, pengiriman buku lewat wahana makanya nyampe lama 3 minggu. Tapi dikasih resi pos, pas tak tanya dia jawabnya wahana kerjasama ma pos. Sekarang aku membuktikan resi wahana beda dengan resi pos.
4. Awal membangun lini-lini dia bilang ke aku, lini dimasukin akta makanya kena tarif 500 ribu faktanya bulsyit. Pas diancam mau tak beberin kebusukannya baru deh upgrade aknot.
5. Tiap daftar Isbn buku terbitan lini dikenakan tarif 50 ribu, katanya buat kirim buku terbit ke pnri tapi faktanya bulsyit. Jangankan buku lini, buku terbitan dia sendiri aja baru 20 judul yang dikirim ke pnri. Sedangkan ada 500 judul isbn yang dah terdaftar. Berarti duit isbn lini masuk kantong pribadi *ini yang bikin aku gak rela sampe dunia akhirat* gara-gara hal ini akun AT dikunci pnri sampe dia kirim buku terbit.
INI BUKTI SS MA MISS NGIBUL :

6. lini wajib cetak di tempat dia make harga cetak jumlah halx95+9500 padahal harga cetak di Mas Deni jumlah halx50+5000. Kertas bookpaper 5.7 gram. Coba bayangin berapa keuntungan yang dia dapat?
7. Buku orderan dan buku terbit buat pemenang eventnya katanya udah dikirim tapi sampe 3 bulan lebih gak nyampe-nyampe. Dalam hal ini korbannya banyak di antaranyaa ;
-Ikhsan Ardiansyah (kirim buku ke Lamongan sejak oktober 2016)
-Ririn S (kirim buku ke Jateng sejak ke Oktober 2016)
-Desi Tri Rahmawati  (kirim ke Sidoarjo sejak ke Oktober 2016)
-Liftya (sejak 16 September)
-Evi (kirim ke medan sejak Oktober)


 Ternyata banyak yang inbox aku. Isinya rata2 nanyain 'kenapa baru bilang sekarang bahwa miss ngibul adalah dia?'
Awalnya aku mencoba maafin dia, manusia pasti pernah khilaf. Tapi makin ke sini, makin banyak dapet pengaduan buku gak nyampe 3 bulan lebih. Terlebih temenku sesaama lini dilaporin ke polisi gara2 ulahnya. 'Dituduh penipuan'
Mbak nisa bilang gini, "dia gak bakal stop kalau korban diem aja.'
Itu yang bikin aku membuka tabir rahasia kebohongan miss ngibul.
Hello, korbannya miss ngibul ngumpul yuk. Menurut kalian miss ngibul enaknya diapain?
Kalau hatimu sebaik naura uang yang dah transfer buat order buku, relain aja. Anggap beramal ke dede bayi. Itupun klo dia beneran hamil.
Kalaunya hatimu setengah kinta, menurutku sih kallau sampe tgl 5 jannuari buku tak kunjung nyammpe lebih baik kalian minta balikin duit buku orderan ke LAKInya aja. Karena apaa yang dilakukan istri jadi tanggung jawab suami.
Tarik naskah secara resmi via email ph secara serentak. Paksa dia nutup semua penerbitannya : penaa house, ahsyara media, ihya press, virra media.
Setuju? Cukup adil kan? Dia dulu juga memperlakukan hal yanng samaa di kasus rio.
Lini2nya yang laiin udah pada lepas dari ph sejak dia ketahuan bohong.
*naskah ph kalau mau nerbitin di AT juga boleh. Free. Tenang naskaahmu bakal aku rombak kok biar makin kece.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar