Jejak-jejak Karyaku

Minggu, 19 Juni 2016

Berbagi Kisah Liku-Liku Dunia Literasi




Dulu sama sekali nggak pernah punya keinginan jadi penulis. Cita-citaku sejak umur 13 tahun pengen jadi penyiar radio. Sayang, cita-citaku itu nggak terwujud gara-gara cuma lulusan Madrasah Tsanawiyah (setara SMP) dan kondisi fisikku. 
Tahun 2010 lulus MTs. Mamaku rempong nyuruh kerja bikin kerajinan manic lah, kursus jahit lah. Sayang semua profesi itu nggak bikin aku tertarik. Hingga akhirnya akhir tahun 2010, sohibku ngusulin aku untuk jadi penulis. Usulannya itu langsung bikin aku tertarik. 
Aku pikir kalau novelku beredar di seluruh tokobuku Indonesia, siapa tau cinta pertama dan teman-teman SD ada yang baca, terus mereka langsung hubungi aku. Aku tu lahir di Solo, tahun 2003 pindah ke Martapura karena seluruh keluarga di Martapura. Tahun 2011, aku memutuskan untuk terjun ke dunia literasi. Awal mulanya bikin cerbung di note fb, mempelajari teknik menulis yang benar, sampai cari daftar penerbit mayor label. Semuanya dari internet. Kalau bisa cari sendiri ngapain kepo ke orang?
Tahun 2012 aku coba bikin novel, belum sanggup bikin novel solo makanya ngajakin beberapa patner buat garap novel kroyokan. Novel pertama berjudul ‘Kuntilanak Gaul’. Nggak puas satu novel, bikin novel baru lagi. Sampai akhir 2012 aku berhasil menyelesaikan 6 novel kroyokan. Untuk tembus mayor label nggak semudah yang dibayangin. 6 novel kroyokanku ditolak 30 kali. Satu novel ditolak 5 kali. Kebetulan aku mengenal dunia indie, daripada karya ngedep di pc mending terbitkan di indie.
Tahun 2013 bikin novel solo. Di luar dugaanku langsung di acc mayor. Novel kedua pun juga di acc. Nggak puas jadi penulis novel doang, aku coba-coba jadi PJ lomba menulis penerbit indie. Sayang, terjebak kasus ISBN palsu. Hal itu nggak bikin aku mundur dari dunia literasi.
Juli  2014kekecewaan kembali muncul di hidupku. Aku kena PHP sama penerbit, coba kronologisnya di link http://arinynurulhaq91.blogspot.co.id/2015/10/penerbit-php-pemberi-harapan-palsu.html
Kecewaan itu tak berlangsung lama. Agustus 2014 aku diundang ke acara hari jadi kabupaten banjar. Di sanalah aku mengenal wartawan-wartawan berbagai media. Wartawan itu satu persatu nyamperin ke rumah buat meliput profilku.

 Akhir tahun 2014, aku ditawari garap naskah orderan sama mayor label. Wahyu Qolbu. Naskahnya itu true story dari SD sampe jadi penulis. Awalnya aku ragu, tapi pembimbing novelku nyaranin buat nggak nyia-nyiain kesempatan. Akhirnya aku ambil tawaran itu.
 Novel hasil tawaran itu berjudul ‘Kau Begitu Sempurna’ terbit akhir 2015. Sampe sekarang novelnya masih ada kok di Gramedia.
Tahun2016 Tuhan kembali mendatangkan kejutan di hidupku. Tanggal 15 mei  tiba-tiba dapet telpon dari kompas dan tsel. Tsel mengadakan acara ultah ke 21 dengan memberikan penghargaan award untuk sosok inspiratif yang profilnya pernah dimuat di Koran kompas. Tentu aja langsung kuterima. Aku perginya sama mama, abah dan adekku. Aku dan mama biaya pesawat, hotel, dan makan ditanggung tsel. Abah dan adekku tiket pesawatnya make biaya sendiri.
Jadwal dari tsel berangkat tanggal 26 mei pagi, pulang tanggal 28 mei. Abahku ngajuin permohonan pulangnya tanggal 1 juni dari Yogyakarta. Soalnya mau ngunjungi keluarga di Bogor, cipinang dan Yogya dulu. Permohonan abahku dikabulkan Tsel.
Singkat cerita. Tanggal 26 mei udah nyampe Jakarta. Karena aku jarang naik mobil, begitu naik mobil mewah dah muntah :v
Di hotel Pullman, tante beserta suami dan anak-anaknya datang. Jam 13.00-15.00 jadwal kosong. Jadi ngulet di kasur dulu. Ini dia foto-fotonya :

Jam 16.00 dipanggil buat make up. Jam 17.30-selesai acara sesi pemotretan plus makan malam dengan direksi tsel dan kompas. Aku yang nggak pernah dandan, tiba-tiba dipasangi bulu mata palsu. Asli nyiksa banget. Ini dia hasilnya. Cantik sih tapi kok kayak tante-tante ya?
                                                 Foto sama penata riasnya

Abis makeup, langsung turun ke lobi nunggu mobil jemputan.  Sebelum mobil datang, selfie dulu with tante, om dan adek-adek sepupu. 

Acara sesi pemotren di restoran bunga rampai menteng. Jaraknya deket sih dari Pullman, tapi tetep aja muntah :v ini dia foto-foto sesi pemotretan :

Jam 19.00 acara makan malam dimulai. Pertama-tama sambutan dari dirut tsel, dirut kompas dan tim juri. Acaranya sendiri santai tapi resmi. Terus lanjut para peserta penerima diminta ngomong, perkenalan serta menjelaskan kegiatannya. Ini dia foto acara makan malam. 



Eits, tapi ada hiburannya juga loh. Hiburannya adalah ada Shena malsiana, finalis nomor 4 x factor season 1. Shena nyamperin ke temopat dudukku, buat nyanyi bareng, waktu itu aku lupa dia siapa jadi gak fotbar. Pas mau pulang baru inget dia shena, nyesel deh gak foto :p  

Jumat, 27 mei 2016. Jadwal paginya itu breakfast alias sarapan. Mama dan abahku kira menu di hotel Cuma ada makanan yang di piring ini doang, eh ternyata  ada Indonesian food-nya juga di bagian belakang.Udah terlanjur ngambil, malu mau ngambil lagi makanan Indonesian food. :p

Abis breakfast ada jadwal bincang santai sama anak kuliahan. Mereka itu utusan juri ibu Tri Mumpuni. Dia fotonya :

Selesai bincang santai, jadwalku kosong. Mama dan abah jalan-jalan sekitar hotel, bunderan HI, Plaza Indonesia dll, aku males ikut mau ngulet di kamar hotel aja buat persiapan malam puncak anugerah  tsel 2016. Sekitar jam 11.00 tanteku beserta suami dan anak-anaknya dating lagi. Biasa piknik. Sekalian nganterin ikat pinggang. Malam puncak anugerah tsel kan peserta make baju dari panitia, nah bajuku kegedean jadi diikat pinggangi. Mamaku nggak tau jual ikat pinggang,minjem punya tante aja. Ampun deh. 21 insan bikin keren Indonesia ternyata ikat pinggang minjem punya orang :v
14.00/15.00 ada temen ngunjungin aku ke hotel. Dia adalah Om Didik W, salah satu penulis Arsha teen. Ini fotonya :


16.00 dipanggil turun ke lobi buat nunggu mobil jemputan. Eh, bunda Melly dating. Aku kenal sama beliau sejak tahun 2013, beliau juga wakil Arsha teen. Ini fotonya :

16.30 mobil dating, capcus deh ke ritz carlton, tempat acara puncak anugrah tsel 2016. Jaraknya ma hotel Pullman deket banget, tapi tetep aja muntah :p
Sampaitempat acara jam 17.00. Semua peserta melakukan sesi pemotretan photobooth tsel dulu. Nih fotonya :

Acara dimulai sekitar pukul 19.00/20.00. Pertama-tama kata sambutan dari dirut tsel, pimred kompas, tim juri dan eyang BJ. Habibie. Sayang, eyang BJ. Habibie lagi nggak enak badan jadi abis ngasih sambutan langsung pulang. Nggak sempet foto deh :’(


Acara selanjutnya hiburan. Dari tarian yang menjelaskan perjalanan tselselama 21 tahun. Tulus, Rossa, Zahra juga ada. Mereka nyanyi masing-masing 3 lagu.
Pukul 22.00 masuk acara inti yakni penerimaan anugerah tsel 2016. Satu persatu dipanggil buat naik ke atas panggung. Waktu di atas panggung, sumpah grogi banget. Secara di depan mataku berjejer wartawaran semua media plus 1000 undangan. Ini foto-fotonya :



Turun panggung, tulus,rossa dan Zahra naik panggung lagi buat perform lagu terakhir.Teh Oca sempat dadah-dadah dan senyum ke aku. Mau fotbar tapi gengsi. Aku piker pas mau pulang aja kali ya. Eh ternyata Ten Ocha buru-buru pulang. Nggak sempet foto deh. Nggak jodoh foto ma artis.
Sabtu, 28 mei 2016. Check out dari hotel. Terus otw ke bogor,dijemput sama mas Khairul (kakak sepupuku). Dari hotel Pullman ke bogor sepanjang perjalanan aku muntah.Hal itu bikin abahku berubah pikiran. Yang awal rencana ke Yogya ntar naik mobil akhirnya naik kereta api. Naik kereta api aku nggak muntah. :p
Pukul 13.00 sampe rumah mas Khairul. Langsung tepar di sofabed. Anak mas Khairul ada 2. Cowok cewek. Anaknya yang cewek namanya nafa. Dia demen banget mepetin aku plus bawelnya ngalahin aku. Nih fotonya :

 Minggu, 29 mei 2016 aku ada di rumah tante Cipinang raya. Awalnya berencana hari itu jalan-jalan ke monas dan taman mini, tapi mendadak aku berubah pikiran. Males naik mobil. Yaudah di rumah aja deh. Aku ajakin Mbak Dita Faisal, pembawa berita tv one sekaligus istri om Endik koeswoyo, penulisskenario 7 Manusia Harimau dating ke rumah tanteku. Alhamdulillah beliau bersedia. Pukul 10.00 mbak Dita nyampe rumahku. Nih, fotonya :

Pukul 16.00 berangkat ke stasiun senen. Ke Yogya naik kereta senja utama Yogya berangkat jam 19.00. Di st. pasar senen sempet kopdaran sama Akai. Aku kenal dia sejak awal terjundunia literasi. Nih, fotonya :

Senin, 30 Mei 2016 sampai di Yogya dengan selamat. Sore harinya jalan-jalan deh.Tempat pertama yang kukunjungi adalah Plaza Ambarrukmo. Tujuannya Cuma mau mampir ke gramedia, mau ngecek novel KBS masih ada atau nggak. Ternyata sisa 5 eks. Tiba-tiba ada cowok negur aku, dia bilang kenal aku sejak jadi PJ penerbit indie. Selfie-selfie deh sama dia. Ini fotonya :

Foto-foto di plaza Ambarrukmo.

Abis dari Plaza ambarrukmo, ke toko elektronik dulu nyari laptop. Sayang cuma nemu netbook. Pulangnya langsung ke malioboro. Makan malam dulu di lesehan cipto roso. Di sana aku janjian kopdar sama Ami Wulandari dan Juple. Yang datang cuma Ami doang. Pas mau ngubungin Juple eh batrai hpku abis. Setengah jam di sana Juple nggak datang juga, aku pikir dia nggak jadi.Ya udah tak tinggal jalanjalan ke Ramayana dan sekitar malioboro sama mama, adekku dan Ami.

Pukul 22.00 capek muter-muter malioboro akhirnya pulang. Sebelumnaik ke mobil foto-foto dulu lah :p

Selasa, 31 mei 2016. Aku ditawarin piknik ke tempat wisata di Yogya sama mas sepupu, tapi aku milih ke Solo aja deh.Udah kangen berat sama tanah kelahiran. 13 tahun bo ninggalin Solo. Sekalian silaturrahmi sama temenSD dan tetangga di Cemani.
Pukul 13.00 sampai selamat di Solo. Kota Solo masih seperti 13 tahunyang lalu. Tempat pertama kukunjungi ketika berada di Solo adalah soto trisakti. Warung soto langgananku waktu kecil. Alhamdulillah, warung soto itu masih ada. Tempat dan rasa sotonyamasih samaseperti dulu.
Pukul 13.30 mampir ke rumah tantenya abahku dulu.
Pukul 16.00 capcus ke Cemani, rumahku yang dulu. Pas nyampe di sana hatiku miris, suasana di sana sepi banget. Terlebih waktu liat bekas rumah yang sudah tak terawatt lagi. Tak berapa lama dating teman-teman SD. Yang datang cuma bertigayakni Khusnul, NavisdanMunawaroh. Tiga-tiga sohibku dari kelas satu SD. Dimana ada aku pasti adamereka. Bahkan ke wc pun mereka juga ada.

Pas magrib, memutuskan buat pulang. Sebelum pulang, foto-foto dululah sama tetangga di Cemani. 

Rabu, 1 Juni 2016 pukul 11.00 capcus ke bandara adi sucipto. Pesawat take off ke martapura pukul 13.30. Dalam pesawat sempet foto sama mbak pramugari cantik. :p

Sekiranya begitulah cerita perjalananku dari Jakarta, bogor, Yogya dan Solo.
Pelajaran yang bisa kamu ambil dari postinganku ini, antara lain :
“Kalau mau jadi penulis kudu kuat mental. Jangan mikirin duit dan terkenal dulu. Biarlah waktu dan karya yang membawamu muncul ke permukaan.” 
"Jangan malu menerbitkan buku di indie. Karena penerbit indie juga bisa bikin kamu keren kok. Coba kalau aku nggak nerbitin di indie, nggak mungkin wartawan tau keberadaanku dan dapat penghargaan bergengsi dari telkomsel. Banyak juga penulis yang jadi sukses berawal dari indie. Di antaranya Dee Lestari, Agnes Davonar, Nenny Makmun dll."

Tidak ada komentar:

Posting Komentar