Jejak-jejak Karyaku

Rabu, 17 September 2014

Flash True Story-Kado Terindah Darimu



Kado Terindah Darimu



       “Pagi, Mak.”
            “Pagi juga, babe. Tumben nelpon pagi-pagi, ada apa?”
            “Cuma mau nanyain doing sih, ulang tahun lo bulan ini tanggal 15 kan?”
            “Bukan, tapi tanggal 16 September. Ada apa? Mau ngasih kado?”
            Dia bukannya menjawab, malah nanya balik, “Lo sukanya apa?”
            “Gue sukanya dunia music dan novel.”
            Tuttt…Tuttt
            Tiba-tiba telpon terputus. Gue mendengus kesal, pagi-pagi nelpon gue Cuma nanyain gitu doang. Tapi di sisi lain gue bahagia ditanyain kayak gitu. Gue berharap dia ngasih kado terindah di hari ulang tahun gue.
            Orang yang nelpon gue barusan adalah Radith. Gue mengenalnya sudah satu tahun lebih. Status gue dan dia saat ini memang masih berteman tapi gue berharap lebih dari sekadar teman. Soalnya dia itu nyambung banget komunikasi sama gue, dia bisa bikin gue senyum-senyum sendiri dan bisa bikin gue nggak ngerasa sendirian lagi hidup di dunia ini.
            ***
            15 September 2014, 20.00 wita
             Menit-menit menuju hari ultah. Gue berharap dia menjadi orang pertama yang ngucapin ultah buat gue.
            Itulah kalimat yang gue tulis di status BBM. Apapun yang gue rasain pasti update status, ntah itu di BBM, FB, Twitter, we chat dan sebagainya.
            Detik demi detik, menit demi menit silih berganti tak terasa jarum jam telah menunjukkan pukul 00.00 wita. Itu artinya usia gue sudah genap 23 tahun. Hal pertama yang gue lakuin berdoa dalam hati. Dan kedua update status di FB tentang make a wish, biar diaminin banyak orang.
            Isi status gue simple, “Make a wish di hari ultah tahun ini simple, gue Cuma ingin dapetin cinta yang tulus, waras dan sesuai keinginan gue. Kalau bisa si A atau si R.”
            Abis update status ngecek hp, ternyata tak ada sms dari dia. Jujur gue kecewa, karena kenyataan tak sesuai harapan. Karena kecewa gue langsung bobo.
            Esok Harinya saat bangun tidur, hal pertama yang gue lakuin itu ngecek email. Di email itu ada sebuah pesan yang bikin gue seneng setengah mati. Orang yang gue tunggu ternyata ngucapin selamat ultah ke gue lewat email. Dia juga tidak sekadar ngucapin met ultah tapi melampirkan sebuah file lagu mp3.
            Langsung gue klik unduh file yang dilampirkannya. Hanya butuh waktu 3 menit, lagu itu sudah ada di hp gue. Gue pasang telinga baik-baik mendengarkan lagu yang dikirimkannya. Lagunya itu judul happy birthday, liriknya makai bahasa Inggris. Gue sendiri nggak tau siapa penyanyi dan judul lagunya tapi suaranya itu enak didengar oleh telinga gue.
            Gue mengetik sms ke dia.
            “Be, lagu yang lo kirim ke gue itu yang siapa? Lo sendiri?”
            Dalam waktu kurang dari 3 menit, smsnya masuk. Isinya. “Iya, itu gue yang nyanyi. Special buat lo. Sorry, y a gue Cuma bisa ngasih itu.”
            Mata gue berkaca-kaca membaca sms dari dia. Ya, ampun dia so sweet banget. Seumur hidup baru kali ini gue dinyanyiin lagu sama cowok, sebelumnya mantan gue nggak ada yang romantic sih. Bagi orang lain mungkin itu kado paling sederhana tapi bagi gue itu merupakan kado terindah darimu. Thanks, ya babe. Lo sudah bikin gue bahagia di hari ultah gue.

1 komentar: